Categories

google translate

Minggu, 12 Februari 2012

Cerita Geologi Gunung Anak Krakatau

Setelah aku menyempatkan diri berwisata ke Gunung Anak Kraktau dan pulau sekitarnya, gag afdhal bin puas rasanya kalau saja tidak ada cerita Geologi yang aku tulis di dalam blog pribadi yang sederhana ini hehe*. Untuk rangkaian wisatanya bisa liat di sini Wisata Krakatau
Krakatau Island
Lokasi Krakatau Island
Gunung Anak Krakatau adalah Gunung yang berjenis Strato Vulkanik yang mempunyai letusan strombolin berlokasi di Koordinat 6°6′27″LS,105°25′3″BT. Sejak munculnya di permukaan laut pada 1929 hingga saat ini, pertumbuhan Gunung Anak Krakatau terbilang cepat. Selama 80 tahun, sampai dengan 2010, tingginya sudah mencapai 320 m dpl, estimasi percepatan pertumbuhannya rata-rata 4 m per tahun. Berdasarkan perhitungan, volume tubuh Gunung Anak Krakatau dari dasar laut sejak tahun 1927 sampai dengan 1981 mencapai 2,35 km3. Tahun 1983 membesar menjadi 2,87 km3 dan tahun 1990 mencapai 3,25 km3. Pengukuran terakhir yang dilakukan pada tahun 2000, tubuhnya sudah membengkak mencapai 5,52 km3.
grafik pertumbuhan volume tubuh Gunung Anak Krakatau dalam km/kubik dari
tahun 1980-2005

Kelahiran Gunung Anak Krakatau pada 20 Januari 1929, tinggi pulau 1,5 m dan diameter 4 m
(Foto: Stehn, 1929).
Para ahli gunung api sejak tahun 1929 mencurahkan perhatiannya dan bahkan khawatir kemungkinan akan terjadi kembali letusan besar seperti 1883, tetapi kemungkinan tersebut dibantah dengan berbagai alasan, di antaranya berdasarkan komposisi kimia batuan hasil letusan Gunung Anak Krakatau saat ini. Bemmelen (1949) berpendapat bahwa kemungkinan letusan katastropis dapat terulang kembali apabila komposisi kimia batuan hasil letusan, berubah dari magma basa (SiO2 rendah) ke magma asam (SiO2 tinggi). Ia juga menegaskan bahwa letusan berbahaya bagi Krakatau umumnya diawali masa istirahat ratusan tahun untuk pengumpulan energi baru. Seperti telah diterangkan sebelumnya bahwa pertumbuhan Gunung Anak Krakatau sangat cepat membangun tubuhnya dengan endapan piroklastik dan lava. Dari beberapa aktivitas letusan tersebut, terutama dari setiap letusan magmatik, diambil sampelnya untuk dianalisis kimia batuan. De Neve (1981) membuat diagram perubahan komposisi kimia batuan Gunung Anak Krakatau sejak 1930. Perubahan komposisi silika dari setiap letusan digambarkan dalam suatu grafik, kemudian grafik perubahan silika ini dilanjutkan sejak 1981.
Pada November 1992 hingga Juni 2001, Gunung Anak Krakatau meletus terus-menerus hampir setiap hari, bahkan hampir setiap 15 menit sekali, melontarkan piroklastik lepas jenis skoria berukuran abu, pasir, lapilli sampai bom vulkanik, dan beberapa letusan diakhiri dengan leleran lava. Setiap leleran lava tersebut dipetakan dalam Peta Geologi. Analisis batuan dari lava-lava tersebut menghasilkan komposisi silika yang berbeda dan cenderung meningkat persentase silikanya dari setiap letusannya. Nilai silika dalam komposisi Lava November 1992 sebesar 53,95%, Lava Februari 1993 sebesar 53,53%, Lava Juni 1993 sebesar 53,97%, dan leleran lava terakhir dari rentetan letusan tersebut adalah Juli 1996 dengan persentase silikanya 54,77% (Sutawidjaja, 2006). Terlihat bahwa garis dari nilai persentase silika tampak meningkat secara perlahan. Apabila peningkatan persentase silika ini terjadi secara konsisten dan diasumsikan meningkat satu persen dalam sepuluh tahun, maka untuk mencapai 68 % (komposisi asam) dibutuhkan waktu 140 tahun.
Letusan stromboli Anak Krakatau yang menarik
perhatian para wisatawan.

Sejarah Geologi Gunung Anak Krakatau bermula pada Pulau Krakatau besar yang biasa kita sebut dengan nama Gunung Krakatau adalah sebuah gunung (Gunung Krakatau purba) yang memiliki ketinggian sekitar 2000 mdpl dengan lingkaran pantainya sekitar 11 km dan radius sekitar 9 km2.

Peta Perkembangan Krakatau

Perkembangan Krakatau dari tahun ketahun

Namun ledakan dahsyat yang terjadi sekitar 416 M ini telah menghancurkan tiga perempat tubuh gunung tersebut dan menyisakan tiga pulau besar, yaitu Pulau Sertung, Pulau Rakata, dan Pulau Panjang, serta sebuah kaldera di tengah ketiga pulau tersebut. sebelum tahun 1883 muncullah dua buah gugusan gunung yang bernama Gunung danan dan gunung Perbuatan yang kemudian lama-kelamaan bersatu dengan Pulau rakata dan biasa disebut dengan Gunung Krakatau saja.
Pada tahun 1880, yang disebut masa strombolian, aktivitas vulkanis berlangsung selama beberapa bulan, dan Gunung Perbuatan aktif mengeluarkan lava. Setelah periode itu, tidak ada aktivitas vulkanis hingga akhirnya muncul tanda akan adanya letusan pada bulan Mei 1883.
krakatoa_Panorama
dari kiri- kanan, P. Rakata, Gunung Anak Krakatau dan P. Panjang

Lalu pada tanggal 27 Agustus 1883 Gunung Krakatau meletus. Menurut catatan sejarah yang hingga kini selalu dipromosikan jajaran pariwisata Lampung, Gunung Krakatau meletus sangat dahsyat, menggemparkan dunia. semburan lahar dan abunya mencapai ketinggian 80 km. Sementara abunya mengelilingi bumi selama beberapa tahun. dilihat daru Amerika Utara dan Eropa, saat itu cahaya matahari tampak berwarna biru dan bulan tampak jingga (oranye).
Letusan gunung ini menghasilkan debu hebat yang mampu menembus jarak hingga 90 km. Letusan itu pun berdampak terjadinya gelombang laut sampai 40 m vertikal dan telah memakan korban sekitar 36.000 jiwa pada 165 desa baik di Lampung Selatan ataupun pada barat Jawa Barat. Dan karena letusannya itu telah melenyapkan Gunung Danan dan Perbuatan dari muka bumi dan menyisakan tiga pulau yaitu Pulau Panjang, Pulau Sertung, dan Pulau Rakata besar serta sebuah kaldera yang terletak di tengah ketiga pulau tersebut yang berdiameter 7 km.
Empat puluh tahun kemudian lahir keajaiban baru. Sekitar tahun 1927 para nelayan yang tengah melaut di Selat Sunda tiba-tiba terkejut. Kepulan asap hitam di permukaan laut menyembul seketika di antara tiga pulau yang ada, yaitu di kaldera bekas letusan sebelumnya yang dahsyat itu. Kemudian pada tanggal 29 desember 1929 sebuah dinding kawah muncul ke permukaan laut yang juga sebagai sumber erupsi. Hanya dua tahun setelah misteri kepulan asap di laut itu, kemudian muncullah benda aneh. "Wajah" asli benda aneh itu makin hari makin jelas dan ternyata itulah yang belakangan disebut Gunung Anak Krakatau.
landscape_krakatau
Wajah Gunung Anak Krakatau sekarang


Sumber :
Geomagz Vol 1 Edisi 3, Septermber 2011 

1 komentar:

  1. Numpang Ijin Share gan...!! Jika ada yang berminat bisa langsung ke website kami

    Kami Waletbet hadir untuk para bettor mania sebagai Agen Judi Online , Agen Bola , Agen SBOBET dengan menyediakan produk online betting seperti SBOBET , IBCBET , 338A , 1SCASINO , ASIA8BET, BOLA TANGKASNET99 DAN BOLA TANGKAS88.

    Kami Agen Betting Online terpercaya yang beroperasi dalam dunia maya. Kami membantu para member dalam melakukan pendaftaran produk judi online , dan proses deposit withdraw dengan AKSES BANK BCA / MANDIRI / BNI DAN BRI.

    Untuk bergabung bersama kami hanya dengan melakukan pendaftaran melalui website agen di waletbet dan cantumkan data yang di perlukan di kolom register waletbet.com
    Dan dapatkan PROMO BONUS WALETBET Untuk member baru bergabung bersama kami dan juga untuk member akif kami yang bermain bersama kami di WALETBET Agen Judi Online

    Untuk bertransaksi deposit dan withdraw anda bisa konfirmasi pada CS ONLINE kami melalui akses YM , LIVECHAT , WhatsApp atau melalui kontak BBM kami yang tersedia di website kami.
    Dengan proses cepat dan CS yang ramah siap melayani para bettor mania dalam kenyamanan bermain ataupun dalam konfirmasi perihal betting pemain.

    Agen Judi || Agen Judi Online || Agen SBOBET || Agen Bola || Agen SBOBET || Agen Betting Online || Agen Casino Online || Agen Bola Online

    BalasHapus

Kasih komentarnya ya reader :D